Usia ibu hamil salah satu faktor terjadinya kelainan kromosom janin

by -43 views

Kelainan kromosom ini memiliki peluang lebih tinggi pada ibu yang hamil di usia 35 ke atas

Jakarta (PKomplek) – Dokter kandungan Ardiansjah Dara Sjahruddin SpOG mengatakan bahwa usia ibu hamil bisa menjadi salah satu faktor yang menyebabkan terjadinya kelainan kromosom atau pun genetik pada janin.

Menurut dokter dari Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI) ini, semakin tua usia ibu saat mengalami kehamilan, maka semakin besar juga kemungkinan kehamilannya tidak optimal, salah satunya berpotensi mengalami kelainan kromosom.

“Kita tahu era sekarang banyak wanita yang akhirnya menunda kehamilan meski sudah menikah karena aturan perusahaan. Nah akhirnya pas mau program hamil untuk punya anak sering kali mereka berada di usia yang sudah kurang optimal khususnya di atas usia 35 tahun, kehamilan di usia itu berisiko lebih tinggi mengalami kelainan pada janinnya, salah satunya kelainan kromosom,” kata pria yang juga anggota dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dalam webinar daring “Mengenal anak Down Syndrome Lebih Dekat”, Sabtu.

Baca juga: Rambut-rambut lebih tebal muncul saat hamil, perlukah dicukur?

Ia mencontohkan untuk kasus anak yang lahir dengan kelainan kromosom trisomi 21 atau Down Syndrome memiliki peluang yang cukup tinggi untuk ibu yang hamil di usia 35 tahun dibandingkan dengan ibu yang hamil di usia 20 tahun.

Sebagai gambaran trisomi 21 adalah kondisi kelainan kromosom pada seseorang yang memiliki 47 kromosom karena adanya satu kromosom tambahan di kromosom nomor 21, kondisi yang membedakan dengan kelahiran normal adalah jumlah kromosom yang harusnya 46.

Bagi bayi yang lahir dengan trisomi 21 dapat mengalami perubahan pada muka dan juga fungsi otot yang lebih lemas.

“Kelainan kromosom ini memiliki peluang lebih tinggi pada ibu yang hamil di usia 35 ke atas. Sebagai gambaran untuk yang hamil di usia optimal perbandingan trisomi 21 dapat terjadi 1:1500. Sementara untuk yang hamil di usia optimal kemungkinan terjadinya janin mengalami trisomi 21 meningkat menjadi 1:300,” ujar dokter Dara.

Baca juga: Tujuh kali, total kontrol minimal kehamilan di adaptasi kebiasaan baru

Berkaca dari hal itu, dokter Ardiansjah menyarankan bagi ibu yang merencanakan kehamilan di atas usia 35 tahun lebih baik mulai menjaga pola hidup.

Pola hidup sehat sangat dianjurkan terutama dari segi asupan gizi untuk menekan potensi kelainan- kelainan yang terjadi pada janin.

“Asupan gizi harus yang sehat, konsumsi asam folat yang banyak. Jangan lupa juga untuk periksakan diri ke dokter kandungan agar tetap terpantau,” katanya.

Ia juga berpesan, jika nantinya ditemukan kondisi janin mengalami kelainan seperti kelainan kromosom trisonomi 21 maka ibu yang hamil dan calon orang tua tidak boleh berkecil hati.

Baca juga: IBI tekankan pentingnya pemeriksaan kehamilan di masa Pandemi COVID-19

Meski terjadi kelainan, anak- anak yang lahir dengan kasus down syndrome dapat tetap tumbuh dengan dukungan terapi dan stimulasi yang diberikan orang tua serta lingkungan.

“Mereka ini angka kehidupannya tinggi jika dibandingkan dengan janin hang mengalami kelainan trisomi lainnya. Mereka tetap dapat lahir dan bisa hidup dengan normal seperti anak pada umumnya namun dengan catatan perlu adanya latihan-latihan sehingga mereka tetap dapat beraktivitas secara normal,” ujar dokter Ardiansjah.

Terakhir ia berpesan dukungan dari lingkungan dan komunitas yang menguatkan dapat membantu sang ibu untuk tetap semangat menjaga tumbuh dan kembang anak yang mengalami kelainan kromosom.

Baca juga: Cegah stunting sejak masa kehamilan dengan USG rutin

Baca juga: USG kehamilan harus sesuai jadwal, tapi boleh lebih dari seharusnya?

Pewarta: Livia Kristianti
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © PKomplek 2021

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *