Presiden : Vaksin Merah Putih-Nusantara harus ikuti kaidah saintifik

by -6 views

mereka juga harus mengikuti kaidah-kaidah saintifik

Jakarta (PKomplek) – Presiden RI Joko Widodo menyatakan pemerintah mendukung pengembangan vaksin COVID-19 oleh inovator dalam negeri seperti Vaksin Merah Putih dan Vaksin Nusantara, namun produk farmasi tersebut tetap harus mengikuti kaidah-kaidah saintifik.

“Vaksin yang tengah dikembangkan di Tanah Air adalah vaksin Merah Putih dan Vaksin Nusantara yang terus harus kita dukung. Tapi untuk menghasilkan produk obat dan vaksin yang aman, berkhasiat dan bermutu, mereka juga harus mengikuti kaidah-kaidah saintifik,” kata Presiden Jokowi dalam keterangan pers yang diunggah oleh Sekretariat Presiden, Jakarta, Jumat.

Kaidah keilmuan dalam pengembangan vaksin, ujar Presiden Jokowi, harus dilakukan sesuai prosedur yang berlaku dan dilakukan terbuka, transparan dan melibatkan banyak ahli. Kaidah dan prosedur keilmuan harus diterapkan untuk membuktikan bahwa proses pembuatan vaksin telah mengedepankan unsur kehati-hatian dan dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah.

“Sehingga vaksin yang dihasilkan aman dan efektif penggunaannya,” ujar Presiden.

Jika semua prosedur dan tahapan pengembangan vaksin sudah dilalui dengan benar, kata Presiden, pemerintah akan mendorong percepatan produksi untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

Kepala Negara kembali menekankan bahwa pemerintah selalu mendukung inovasi-inovasi yang dilakukan oleh para ilmuwan Indonesia, terlebih di saat pandemi COVID-19 ini.

“Tentu kita semuanya mendukung adanya penelitian dan pengembangan, baik itu obat maupun vaksin agar terwujud kemandirian di bidang farmasi sekaligus untuk percepatan akses ketersediaan vaksin di masa pandemi COVID-19,” demikian Presiden Jokowi.

Baca juga: Presiden: Pengembangan vaksin di Tanah Air harus terus didukung

Baca juga: Presiden Jokowi sebut 4,6 juta vaksin AstraZeneca segera tiba Maret

Baca juga: Presiden: RI beruntung, sejak awal sudah bergerak dapatkan vaksin

 

Pewarta: Indra Arief Pribadi
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © PKomplek 2021

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *