KLHK jelaskan latar belakang SBE masuk kategori non-B3

by -15 views

Yang diajukan ke kami dengan pengecualian

Jakarta (PKomplek) – Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menjelaskan limbah kelapa sawit spent bleaching earth (SBE) dikategorikan dalam non-B3 karena kandungan minyaknya menjadi di bawah tiga persen.

“Yang diajukan ke kami dengan pengecualian, di bawah tiga persen kandungan minyaknya memang terbukti tidak mengandung limbah B3 lagi karena uji karakteristiknya menunjukkan tidak ada kandungan logam berat atau yang kemudian mendukung SBE sebagai B3,” kata Dirjen PSLB3 KLHK Rosa Vivien Ratnawati dalam taklimat media dipantau dari Jakarta, Senin.

Sebelumnya, Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 101 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun mengatur pengecualian SBE dari kategori limbah B3 dengan syarat tertentu dan harus melewati pengujian spesifik kasus per kasus.

Baca juga: Apolin: Kapasitas industri oleokimia Indonesia terbesar di dunia

Namun, dengan terbitnya lampiran PP Nomor 22 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup maka SBE dengan kandungan minyak di bawah tiga persen masuk dalam kategori tidak berbahaya atau non-B3.

“Kalau di atas tiga persen tetap sebagai limbah B3 dengan nomor kode limbah B413,” kata Vivien.

SBE adalah limbah padat yang dihasilkan dari proses penyulingan minyak dari industri oleokimia. SBE yang masih mengandung kadar minyak tinggi dan ditimbun terbuka atau digunakan untuk menguruk tanah dapat mencemari lingkungan.

Pemanfaatan SBE dengan teknologi khusus untuk mengurangi kandungan minyak menjadi tiga persen dapat menghasilkan minyak biodiesel, bahan baku fresh bleaching earth, pengganti bahan baku bata merah dan pemanfaatan oleh pabrik semen.

Baca juga: GIMNI minta SBE tak dikategorikan limbah B3

Baca juga: KLHK dorong pemanfaatan limbah SBE

Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © PKomplek 2021

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *