Kemenkes pertimbangkan vaksinasi dilakukan malam hari saat puasa

by -7 views
Jakarta (PKomplek) – Kementerian Kesehatan RI sedang mempertimbangkan permintaan agar kegiatan vaksinasi COVID-19 dapat dilakukan pada malam hari bertepatan dengan jadwal bulan puasa Ramadhan 1442 Hijriah/2021 Masehi.

“Apakah kita siap? (vaksinasi malam hari). Kita akan diskusikan dan matangkan lebih lanjut. Karena kematangannya gimana?, jangan sampai siang hari kita vaksin dan malam juga vaksin, nanti siapa yang datang?. Tapi itu memungkinkan,” kata Juru Bicara Vaksinasi Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi dalam agenda webinar “Peta Jalan Menuju Herd Immunity'” yang digelar secara daring oleh Forum Alenia, Rabu.

Menurut Siti Nadia, Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Nomor 13 Tahun 2021 tentang Hukum Vaksinasi COVID-19 Saat Berpuasa menerangkan bahwa vaksin dengan mekanisme injeksi intramuscular tidak membatalkan puasa seseorang, sepanjang tidak menyebabkan bahaya.

Merujuk pada ketentuan tersebut, Kemenkes telah mempersiapkan seluruh mekanisme vaksinasi pada siang hari selama Ramadhan.

Baca juga: Satgas pastikan imam hingga khatib di Kepri divaksin sebelum Ramadhan

Baca juga: Atlet PON Sulsel dijadwalkan vaksin COVID-19 usai Ramadhan

Permintaan MUI agar pelaksanaan vaksin dilakukan pada malam hari, kata Siti Nadia, merupakan rekomendasi alternatif saat proses di siang hari tidak dapat dilaksanakan.

Pertimbangannya, kegiatan ibadah Ramadhan dilakukan umat Islam tidak hanya pada pagi, siang dan sore hari, tapi juga berlangsung sepanjang hari bahkan hingga malam.

“Pada malam hari, umat Islam juga ibadah. Fatwa yang keluar juga menyebutkan, (kegiatan vaksinasi) tidak ganggu ibadah umat Islam,” katanya.

Komisi Fatwa MUI sebelumnya merekomendasikan pemerintah dapat melakukan vaksinasi COVID-19 pada malam hari untuk mengantisipasi adanya calon penerima vaksin yang kondisi fisiknya lemah setelah menjalani puasa.

“Pemerintah dapat melakukan vaksinasi COVID-19 pada malam hari Bulan Ramadhan terhadap umat Islam yang siangnya berpuasa dan dikhawatirkan menyebabkan bahaya akibat lemahnya kondisi fisik,” kata Ketua Bidang Fatwa MUI Asrorun Niam Sholeh.

Baca juga: Menkes minta masyarakat yang ingin divaksin untuk bersabar

Baca juga: Aplikasi Dakwah MUI bantu sosialisasikan vaksin COVID-19

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © PKomplek 2021

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *