Chef Marinka: Diet nabati semakin diminati

by -45 views
Jakarta (PKomplek) – Diet nabati atau pola makan yang sebagian besar berbahan dasar tumbuhan semakin diminati di Indonesia selama beberapa tahun belakangan.

Chef Rinrin Marinka mengatakan gaya hidup ini sudah lebih lama populer di pulau Bali dan belakangan marak di ibu kota.

“Aku juga pernah bikin restoran healthy food di dalamnya ada beberapa menu plant-based, itu memang tren tapi golnya adalah menjadi gaya hidup jangka panjang,” kata Rinrin dalam konferensi pers daring “The Vegetarian Butcher”, Selasa (27/4).

Baca juga: “Daging” berbahan nabati hadir di Indonesia, dimulai dari burger

Gerakan pergeseran pola makan plant-based memang meningkat, terlebih di tengah pandemi di mana orang-orang ingin mengonsumsi makanan yang meningkatkan imunitas tubuh.

Berdasarkan survei, 90 persen masyarakat Indonesia mulai mencoba mengonsumsi menu makanan sehat guna meningkatkan imunitas tubuh. Jumlah orang yang lebih giat membeli sayur dan buah kini telah mencapai 62 persen, dan layanan pesan antar makanan sehat juga telah meningkat sebanyak 7,4 persen.

Rinrin Marinka merasakan sendiri perubahan tubuhnya ketika menjalani pola makan berbahan nabati. Ketika dia masih gemar menyantap daging, dia merasa tubuhnya jadi lebih lambat bergerak. Saat sepekan mencoba menyantap lebih banyak sayuran, dia merasa jauh lebih fit dan energi untuk bergerak lincah pun kembali.

Rinrin menyambut baik kehadiran “daging” berbahan dasar nabati dari “The Vegetarian Butcher” yang dibuat dari protein kedelai berserat tinggi. Salah satu tantangan dalam membuat nabati jadi serupa hewani adalah menciptakan tekstur yang mirip, dan dia memuji daging patty berbahan nabati yang teksturnya kenyal seperti daging.

Adanya pilihan “daging” baru yang terbuat dari tumbuhan diharapkan bisa dinikmati banyak orang, termasuk penyuka daging.

Baca juga: Chef Marinka ternyata dulu ingin jadi pelukis

Baca juga: Chef Marinka unjuk kebolehan olah menu masakan Sunda

Baca juga: Foto makanan jadi jembatan dunia kuliner

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © PKomplek 2021

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *